Analisa Forex Untuk menjadi sukses dalam trading

cashback firewoodfx
modal forex gratis 2017, no deposit bonus forex 2017

Istilah “trading” dan “trade” tidaklah sinonim. Untuk menjadi sukses dalam trading kita harus menggabungkan perdagangan dengan analisis pasar yang kompeten. Banyak trader cenderung untuk mengadaptasikan analisis ke perdagangan. Mereka telah mencoba untuk mencari alasan yang mendukung ide ini. Hal ini seringkali menyebabkan kerugian. Pendekatan yang benar adalah melakukan analisis pasar independen dan obyektifTujuan dari analisis Forex adalah untuk menunjukkan waktu yang tepat ketika untuk membeli atau menjual pasangan mata uang tertentu.

TRADING = MARKET ANALYSIS + TRADE

Ada 2 jenis analisis pasar Forex: teknis dan fundamental. Analisis teknis bergantung semata-mata pada grafik harga. Ini menunjukkan apa yang terjadi di pasar sekarang dan apa yang terjadi di sana sebelumnya.Analisis fundamental menjelaskan hal yang mendasar, atau dalam kata lain factor ekonomi yang membuat harga bergerak seperti yang terlihat pada grafik.

1. ANALISIS FUNDAMENTAL

Berdasarkan pengalaman kami menunjukkan bahwa analisis fundamental sangat diperlukan untuk menganalisa pasar dengan efektif.

Mari kita ambil sebuah contoh. Grafik menunjukkan dinamika perubahan harga dari pasangan EUR / USD pada tahun 2012. Semua sinyal teknis mendukung untuk mengambil keputusan menjual pasangan ( pola terbalik “double top”, terobosan dari 200-hari pergerakan rata-rata, level Fibonacci dsb). Menurut analisis teknis murni, kita harus menjual pasangan dari $ 1,2600 (the “neckline”)dan menargetkan wilayah $ 1,2450. Dan banyak trader yang mengabaikan analisis fundamental mengambil keputusan itu.

Namun ternyata grafik penuh membuktikan bahwaAnda sebaiknya tidak mempercayai sinyal teknis tanpa alasan mendasar. Pasangan ini terdorong naik dari $ 1,2600 setelah dip jangka pendek dan memasuki tren naik luas. Pemahaman terhadap faktor fundamental yang menggerakkan pasar pada waktu tersebut dapat membantu trader menghindari kesalahan. Faktanya adalah bahwa pada saat itu pasar sedang mengharapkan untuk putaran baru pelonggaran kuantitatif di AS (faktor negatif untuk USD). Ekonomi zona Euro, sebaliknya, mulai menstabilkan (faktor positif untuk EUR). Jadi secara keseluruhan EUR / USD alasan fundamental sedang positif, meskipun semua sinyal teknikalnya bearish.

Mari kita mempelajari faktor fundamental yang mempengaruhi nilai tukar. Perhatian khusus harus diberikan pada kebijakan moneter dari bank sentral. Menurut pendapat kami, bank sentral adalah kekuatan yang mendasar di pasar Forex. Kebijakan yang “Mudah” (suku bunga rendah dan moneter tidak konvensional) menurunkan mata uang, sedangkan kebijakan yang “ketat” (tingkat tinggi) – memperkuatnya. Sebagai contoh, ambil sample dari Japanese yen (kenaikan USD / JPY) di2012/13.  Yen terdepresiasi dikarenakan oleh pelonggaran moneter yang agresif yang dilakukan oleh Bank of Japan.

Faktor fundamental bukanlah sebuah konsep yang abstrak. Trader enghadapi mereka sehari-hari dalam bentuk berita ekonomi, yang diterbitkan dalam kalender ekonomi. Ada berbagai cara untuk menggunakankalender ekonomi. Beberapa pemain pasar trading saat kondisi “news”. Ini berarti bahwa mereka membuka posisi sesuai dengan harapan mereka pada perubahan indikator ekonomi (misalnya, PDB zona euro diharapkan untuk meningkat – kita membeli EUR). Lainnya, pada hal sebaliknya, hindari trading saat terjadi news untuk menghindari resiko tertentu. Beberapa trader lebih memilih untuk menunggu pasar untuk “mencerna” berita, dan mengikuti tren yang sudah berbentuk.. Tidak peduli apa strategi yang Anda pilih, kami sangat menyarankan Anda mengikuti berita agar menyadari impuls bergerak pasar. Beberapa rilis data meningkatkan volatilitas dan menyebabkan gerakan tiba-tiba di pasar. Contoh terbaik adalah nonfarm payrolls AS (NFP) Rilis pada indicator ini dapat menyebabkan penutupan tidak terduga terhadap posisi anda diakibatkan oleh perintah stop-loss.

Choosing a currency pair is a crucial moment for a trader.

Mata uang secara tradisional dibagi menjadi mata uang “yang aman” dan “berisiko”. Mata uang yang aman memperkuat kecemasan dan ketidakpastian karena investor berusaha untuk menjaga aset mereka. Mata uang berisiko adalah mata uang yang sering digunakan oleh eksportir komoditas. Permintaan mereka tumbuh dalam periode yang relatif stabil dalam ekonomi global dan politik.

Volatilitas adalah jumlah variasi harga selama periode waktu tertentu.Semakin volatile pasangan, semakin tinggi risiko yang diambil oleh investor. Di sebelah kiri kita melihat EUR / CHF – sepasang volatilitas yang rendah. Pasangan ini telah menghabiskan bagian pertama dari tahun 2013 di kisaran 500-poin, sementara pada paruh kedua tahun ini rentang perdagangan telah menjadi bahkan lebih sempit. Dinamika tersebut dari pasangan ini terkait dengan fakta bahwa Bank Nasional Swiss telah menetapkan patokan di 1,20 pada September 2011. Pasangan EUR / CHF lebih cocok untuk trading jangka pendek. Di sebelah kanan kita melihat jauh lebih volatile yaitu pasangan GBP/USD. Pasangan mata uang ini cocok untuk trading breakouts.

Korelasi adalah hubungan antara pasangan mata uang.. Kekuatan korelasi bervariasi dari 1 sampai -1. Kita perlu memahami bahwa korelasi langsung dari dua pasangan mata uang berarti saling ketergantungan yang tinggi, namun tidak menjamin kesamaan total dari pergerakannya. Penting untuk diingat bahwa kekuatan korelasi dari waktu ke waktu dapat bervariasi.

EUR / USD dan GBP / USD memiliki korelasi langsung yang kuat.

Berikut adalah hal yang perlu dipertimbangkan:

  • Membeli atau menjual dua pasangan mata uang berkorelasi positif pada satu waktu dapat melipatgandakan risiko Anda (misalnya membeli EUR / USD dan membeli GBP / USD) – Anda membuka dua posisi yang hampir sama.
  • Trading pasangan sangat berkorelasi dalam arah yang berbeda kontraproduktif (misalnya membeli EUR / USD dan menjual GBP / USD) – posisi seperti itu hanya membatalkan satu sama lain.

Contoh yang baik dari korelasi terbalik: EUR / USD dan USD / CHF

Indeks Dollar (DXY) adalah perubahan dari dolar AS terhadap 6 mata uang  (EUR, JPY, GBP, CAD, CHF dan SEK). Jika DXY berada dalam uptrend, kami akan mencari peluang untuk membeli dolar AS dalam pasangan mata uang utama. Jika DXY di adalah tren turun, kami akan mencari peluang untuk menjual dolar AS (lihat grafik).

Sangat direkomendasikan untuk memperhatikan pasar keuangan lainnya saat trading menggunakan mata uang yan sekarang.. Cobalah untuk membuat perkiraan Anda sendiri untuk harga bahan baku mentah – ini akan membantu Anda dalam perdagangan mata uang!

Korelasi langsung dari AUD / USD dengan harga emas adalah contoh yang baik. Jika Anda mengharapkan harga emas lebih tinggi, masuk akal untuk mempertimbangkan membeli dolar Australia.. Pola seperti ini disebabkan oleh fakta bahwa Australia adalah eksportir emas besar, sehingga ekonominya sangat tergantung pada harga sumber daya yang dimilikinya.

Contoh lain yang baik: korelasi kebalikan dari USD / CAD dan harga minyak. Kanada adalah pemasok terbesar minyak ke AS. Beli dolar Kanada, jika harga minyak dunia akan naik.

Tip untuk pemula: Jangan trading lebih dari 2 pasang mata uang dalam satu waktu! Kami menyarankan Anda untuk memilih satu atau dua pasang mata uang kemudian mempelajari semua faktor yang mempengaruhi mereka dan.untuk memantau latar belakang ekonomi dan juga berita.

2. ANALISIS TEKNIKAL

Analisis Teknikal berarti menganalisa harga masa lalu untuk memprediksi dinamika pasar di masa depan. Analisis dilakukan dengan menggunakan metode grafis dan indikator teknis.. Analisis teknis penting karena dipelajari oleh sebagian besar trader. Ungkapan “sejarah berulang” dapat disesuaikan sebagai berikut: “perilaku pelaku pasar berulang”. Ketika seorang trader mencoba untuk memahami pasar, ia berusaha untuk meletakkan segala sesuatu dalam rangka dalam pikirannya dan mengidentifikasi pola-pola yang berulang dan juga tren yang ada. Kami berasumsi bahwa dengan belajar bagaimana pelaku pasar bertindak di masa lalu, itu mungkin untuk memprediksi bagaimana mereka cenderung akan berperilaku di masa depan.

Kesalahan umum yang dilakukan oleh pemula adalah menerapkan terlalu banyak indikator untuk grafik harga. Hasilnya, mereka melakukan analisa yang berlebihan pada pasar, dan melupakan hal yang paling penting yaitu – harga, yang, pada kenyataannya, adalah sumber utama informasi bagi trader.

FX BAZOOKA menyarangkan cara yang sederhana, namun efektif untuk analisis teknikal. Kami mendasarkan penelitian kami pada unsur-unsur berikut:

  1. Tren
  2. Model dan Lilin Jepang
  3. Divergence
  4. Zigzag + Fibonacci
  5. Ichimoku

Pertama-tama, kami ingin menggarisbawahi bahwa segala sesuatu di pasar ditentukan oleh psikologi peserta. Jika semua trader menganggap garis tertentu sebagai support line, dari yang sebenarnya adalah satu, maka order buy akan berkerumun di dekatnya.

Banyak trader menggunakan Lilin Jepang begitu saja. merupakan alat analisis yang luar biasa dan membantu untuk memvisualisasikan harga. Mari kita bandingkan grafik batang lilin dengan grafik garis sederhana: lilin memberikan informasi lebih banyak.Di sini kita bisa melihat “palu” lilin yang diikuti oleh pergerakan harga naik.

Sebagai tambahan, ambil perhatian pada kombinasi lilin. Kami rekomendasikan pelacakan model pembalikan trend dan menggunakan mereka untuk trading.Model ini sempurna mencerminkan logika pasar. Sebagai contoh, pada tabel di bawah Anda melihat pola terbalik yang disebut “bintang malam”. Kombinasi lilin menjelaskan bahwa harga gagal melanjutkan pergerakan ke atas: setelah lilin bullish besar ada yang kecil, diikuti oleh candle bearish panjang – harga telah jelas mengambil inisiatif dan membalikkan tren turun. Adapun pola kelanjutan, mereka kurang efektif karena mereka lebih sulit untuk dikenali, mereka memproduksi harga yang kuran impresif dan bisa kebingungan terhadap pola terbalik.

Adapun berbagai indikator teknis yang digunakan, ingat bahwa mereka hanya diperoleh dari harga. Indikator sama dengan harga ditambah beberapa rumus. Dengan demikian, pemantauan konstan terhadap nilai yang sekarang pada indicator tidak akan memberikan trader informasi baru, tapi malah bisa membingungkan dan menyesatkan trader. Itulah mengapa kita menggunakan osilator hanya untuk melihat apakah mereka menyimpang dengan grafik harga atau tidak.Anda dapat mencari perbedaan pada osilator apapun. Perbedaan antara harga dan indikator menunjukkan bahwa pelaku pasar kehilangan kepercayaan dalam tren saat ini. Akibatnya, perbedaan ini menunjukkan bahwa arah tren yang ada kemungkinan akan berubah atau bahwa akan ada koreksi yang cukup besar.

Kami merekomendasikan menggunakan indikator Zigzag bersama-sama dengan garis Fibonacci untuk menentukan kedalaman koreksi. Perhatikan bahwa indicator Zigzag membantu untuk menyaring pasar “noise”, yaitu untuk memisahkan fluktuasi acak dalam harga dari tren utama, sehingga trader dapat mengabaikan langkah yang salah.

Kami juga sangat menyarankan indikator Ichimoku, yang menggambarkan sistem trading yang lengkap dan memperbolehkan seseorang untuk menilai situasi di pasar pada pandangan pertama (untuk membaca lebih lanjut tentang Ichimoku pergi ke Technical Analysis – Oscillators – Ichimoku).

Anda juga perlu mengawasi perubahan dalam sentimen pasar, yaitu posisi spekulan besar. Hal ini dapat dilakukan dengan bantuan laporan Cot (COT, komitmen dari pedagang), yang diterbitkan oleh regulator AS disebut CFTC.. Ketika posisi panjang dan pendek mencapai tingkat kritis, kemungkinan tren saat ini membalik meningkat.

Untuk membuat kesimpulan, penting untuk menggabungkan jenis analisis Forex seperti yang sudah dijabarkan di atas. Seseorang harus menggunakan analisa fundamental untuk menentukan arah pergerakan pasangan mata uang dan analisa teknis untuk menemukan titik masuk yang optimal.

Leave a comment

Share Button
broker lokal indonesia terbaik

You may also like...

Leave a Reply